Tilt-shift photography (Miniatur) edisi belajar

28 12 2011

Begitu mendengar kalimat tersebut sudah terbayang betapa mahalnya infestasi (lensa) untuk menghasilkan karya foto Miniatur, termotifasi karya beberapa teman dan cari di search engine nemu juga beberapa tip mumer untuk menghasilakan foto miniatur tsb akhirnya “ngeyel” mencoba berkarya, mulai dari mencari arsip hasil jepretan mulai tahun 2000 sampai sekarang nemu beberapa sudut pengambilan yg menurut saya cocok di jadiken miniatur, sempat beberapa kali gagal dan tidak sesuai dng apa yg saya harapkan, setelah melalui proses editing software yg kebetulan saya pake TiltShiftFocus for mac, mayan juga bisa dapat Hasil sesuai yg saya harapkan walaupun hasilnya masih tergolong “ecek2” gitu. sebetulnya bisa juga sih mengunakan software sejuta umat Photoshop tapi terus terang saya kurang “jago” dng software tsb,

apa itu Tilt Shift Photography ini sekelumit penjelasanya, “Tilt-shift fotografi” mengacu pada penggunaan gerakan kamera pada kamera kecil dan menengah-format, dan kadang-kadang khusus mengacu pada penggunaan kemiringan untuk fokus selektif, sering untuk mensimulasikan adegan miniatur. Terkadang istilah ini digunakan ketika kedalaman dangkal lapangan disimulasikan dengan postprocessing digital, nama mungkin berasal dari lensa tilt-shift biasanya diperlukan ketika efek dihasilkan optik.

“Tilt-shift” mencakup dua jenis gerakan: rotasi pesawat lensa relatif terhadap bidang gambar, disebut tilt, dan gerakan paralel lensa dengan bidang gambar, yang disebut pergeseran. Tilt digunakan untuk mengontrol orientasi dari bidang fokus (POF), dan karenanya bagian dari gambar yang muncul tajam; itu menggunakan prinsip Scheimpflug. Shift digunakan untuk mengatur posisi subyek dalam bidang gambar tanpa menggerakkan kamera belakang; ini sering membantu dalam menghindari konvergensi garis paralel, seperti ketika memotret gedung-gedung tinggi.

Kemiringan
24 mm lensa yang miring serta pergeseran

Sebuah lensa kamera dapat memberikan fokus yang tajam pada hanya sebuah pesawat tunggal. Tanpa miring, bidang gambar (berisi film atau sensor gambar), pesawat lensa, dan bidang fokus adalah paralel, dan tegak lurus terhadap sumbu lensa; objek dalam fokus yang tajam semua pada jarak yang sama dari kamera. Ketika pesawat lensa dimiringkan relatif terhadap bidang gambar, bidang fokus (POF) adalah pada sudut dengan bidang gambar, dan benda-benda pada jarak yang berbeda dari kamera semua dapat terfokus tajam jika mereka berbohong pada bidang yang sama. Dengan miring lensa, gambar pesawat, pesawat lensa, dan POF berpotongan di garis umum; [3] [4] perilaku ini telah menjadi dikenal sebagai prinsip Scheimpflug. Ketika fokus disesuaikan dengan lensa miring, POF berputar terhadap suatu sumbu di persimpangan dari pesawat depan fokus lensa dan pesawat melalui pusat lensa sejajar dengan bidang gambar; memiringkan menentukan jarak dari sumbu rotasi ke pusat lensa, dan fokus menentukan sudut POF dengan pesawat gambar. Dalam kombinasi, kemiringan dan fokus menentukan posisi POF.

Dalam aplikasi seperti fotografi landscape, mendapatkan segala sesuatu yang tajam sering tujuan; dengan menggunakan miring, baik latar depan dan latar belakang sering dapat dibuat tajam tanpa menggunakan nomor f-besar. Ketika POF bertepatan dengan subjek dasarnya datar, seluruh subjek di fokus, karena subjek yang tidak datar, mendapatkan latar depan dan latar belakang ketajaman bergantung pada kedalaman lapangan, meskipun ketajaman seringkali dapat diperoleh dengan sejumlah kecil f daripada yang diperlukan tanpa menggunakan kemiringan.

POF juga dapat berorientasi sehingga hanya sebagian kecil melewati subjek, menghasilkan kawasan yang sangat dangkal ketajaman, dan efeknya sangat berbeda dari yang diperoleh hanya dengan menggunakan aperture yang besar dengan kamera biasa.

Menggunakan perubahan kemiringan bentuk kedalaman lapangan (DoF). Ketika lensa dan gambar pesawat sejajar, DoF yang terbentang antara pesawat paralel di kedua sisi POF tersebut. Dengan memiringkan atau ayunan, DoF adalah berbentuk baji, dengan puncak wedge dekat kamera, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5 di artikel prinsip Scheimpflug. DoF adalah nol di puncak, tetap dangkal di tepi lapangan lensa pandang, dan meningkat dengan jarak dari kamera. Untuk posisi tertentu dari POF, sudut antara bidang yang mendefinisikan batas-batas dekat dan jauh dari DoF (yaitu, DoF sudut) meningkat dengan lensa f-number, karena diberikan f-jumlah dan sudut POF, yang sudut DoF menurun dengan kemiringan meningkat. Bila diinginkan untuk memiliki seluruh adegan yang tajam, seperti dalam fotografi landscape, hasil terbaik dicapai dengan sering jumlah yang relatif kecil kemiringan. Bila tujuannya adalah fokus selektif, sejumlah besar kemiringan dapat digunakan untuk memberikan DoF sudut yang sangat kecil, namun, miringkan perbaikan posisi sumbu rotasi POF, jadi jika miring digunakan untuk mengontrol DoF, tidak mungkin mungkin juga memiliki POF lulus melalui semua titik yang diinginkan.

Lihat pengguna kamera biasanya membedakan antara lensa berputar tentang sumbu horisontal (kemiringan), dan rotasi sumbu vertikal (ayunan); pengguna kamera kecil dan menengah-format sering menyebut rotasi baik sebagai “miring”.
35 mm lensa yang bergeser

shift

Dalam pesawat sejajar dengan bidang subjek gambar, garis-garis paralel dalam subjek tetap paralel dalam gambar. Jika pesawat gambar tidak sejajar dengan subjek, seperti ketika menunjuk kamera sampai dengan foto gedung tinggi, garis paralel berkumpul, dan hasilnya kadang-kadang muncul tidak alami, seperti sebuah bangunan yang tampak bersandar ke belakang.

Pergeseran adalah perpindahan dari lensa sejajar dengan bidang gambar yang memungkinkan menyesuaikan posisi subyek dalam bidang gambar tanpa menggerakkan kamera belakang;. Dalam efek kamera dapat ditujukan dengan gerakan pergeseran [5] shift dapat digunakan untuk menjaga pesawat gambar (dan dengan demikian fokus) sejajar dengan subyek; dapat digunakan untuk memotret sebuah gedung tinggi sambil menjaga sisi paralel bangunan. Lensa juga dapat bergeser dalam arah yang berlawanan dan kamera miring untuk menonjolkan konvergensi untuk efek artistik.

Pergeseran lensa memungkinkan bagian yang berbeda dari lingkaran gambar yang akan melemparkan ke bidang gambar, mirip dengan tanam area sepanjang tepi dari suatu gambar.

Sekali lagi, tampilan pengguna kamera biasanya membedakan antara gerakan vertikal (naik dan turun) dan gerakan lateral (shift atau silang), sementara kecil dan menengah-format pengguna sering mengacu pada kedua jenis gerakan sebagai “pergeseran”.

Lensa gambar lingkaran

Sedangkan lingkaran gambar lensa standar biasanya hanya mencakup frame gambar, lensa yang menyediakan miring atau pergeseran harus memungkinkan untuk perpindahan dari sumbu lensa dari tengah bingkai gambar, dan akibatnya membutuhkan lingkaran gambar yang lebih besar daripada lensa standar panjang fokus yang sama.

Selektif fokus

Fokus selektif dapat digunakan untuk mengarahkan perhatian pemirsa ke bagian kecil dari gambar, sementara de-menekankan bagian lain.

Dengan kemiringan, efeknya berbeda dari yang diperoleh dengan menggunakan f nomor besar tanpa miring. Dengan kamera biasa, POF dan DoF tegak lurus terhadap garis pandang, dengan kemiringan, POF dapat hampir sejajar dengan garis pandang, dan DoF bisa sangat sempit tapi meluas hingga tak terbatas. Jadi bagian dari adegan pada jarak jauh berbeda dari kamera dapat diberikan tajam, dan fokus selektif dapat diberikan ke bagian yang berbeda dari adegan pada jarak yang sama dari kamera. [7]

Dengan kemiringan, kedalaman lapangan berbentuk baji. Seperti disebutkan di atas di bawah Tilt, menggunakan sejumlah besar kemiringan dan f sejumlah kecil memberikan DoF sudut kecil. Hal ini dapat berguna jika tujuannya adalah untuk memberikan fokus selektif ke objek yang berbeda pada dasarnya jarak yang sama dari kamera. Namun dalam banyak kasus, penggunaan yang efektif kemiringan untuk fokus selektif membutuhkan pilihan hati-hati dari apa yang tajam serta apa yang unsharp, seperti Vincent Laforet telah mencatat [8]. Karena kemiringan juga mempengaruhi posisi POF, tidak mungkin mungkin untuk menggunakan sejumlah besar kemiringan dan memiliki POF lulus melalui semua titik yang diinginkan. Ini mungkin tidak menjadi masalah jika hanya satu titik yang harus tajam, misalnya, jika diinginkan untuk menekankan satu gedung di deretan bangunan, kemiringan dan f-nomor dapat digunakan untuk mengontrol lebar daerah yang tajam, dan fokus yang digunakan untuk menentukan bangunan tajam. Tetapi jika diinginkan untuk memiliki dua atau lebih titik yang tajam (misalnya, dua orang pada jarak yang berbeda dari kamera), POF harus mencakup kedua titik, dan biasanya tidak mungkin untuk mencapai ini sementara juga menggunakan kemiringan untuk mengontrol DoF .

Selektif fokus menggunakan tilt muncul dalam film seperti Minority Report, (2002). Direktur Janusz Kaminski fotografi mengatakan ia lebih memilih menggunakan lensa tilt-shift untuk pasca produksi digital terlalu banyak digital dapat mengurangi dan [9] “Itu tidak terlihat organik.”
[Sunting] Miniatur berpura-pura
Artikel utama: Miniatur berpura-pura
Miniatur simulasi menggunakan postprocessing digital

Selektif fokus melalui miring sering digunakan untuk mensimulasikan adegan miniatur, [10] [11] meskipun sebagai disebutkan di atas, efeknya agak berbeda dari DoF dangkal di close-up fotografi subyek miniatur [12]. Gambar tersebut dijelaskan Banyak sebagai mempekerjakan “miring-shift”, tetapi istilah adalah sesuatu yang keliru karena pergeseran jarang terlibat dan biasanya berhubungan dengan efek yang dihasilkan. Istilah ini mungkin berasal dari lensa tilt-shift biasanya diperlukan ketika efek dihasilkan optik.

Dasar teknik postprocessing digital dapat memberikan hasil yang mirip dengan yang dicapai dengan tilt, dan mampu fleksibilitas yang lebih besar, seperti memilih wilayah yang tajam dan jumlah blur untuk daerah unsharp. Selain itu, pilihan ini dapat dibuat setelah foto diambil. Salah satu teknik canggih, Smallgantics, digunakan untuk gerak-gambar, itu pertama kali terlihat pada 2006 Thom Yorke video musik Harrowdown Hill, disutradarai oleh Chel Putih. Artist Olivo Barbieri terkenal miniatur-nya pura-pura stills pada 1990-an


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: